9.10.2008

MALAM LAILATUL QADAR

Buat siap-siap nanti 10 hari terakhir mencari Lailatul Qadar.

SHIFATI SHAUMIN NABIYII SHALLALLAHU 'ALAIHI WA SALLAM FII RAMADHAN
MALAM LAILATUL QADAR

Oleh
Syaikh Salim bin 'Ied Al-Hilaaly
Syaikh Ali Hasan Ali Abdul Hamid


Keutamaannya sangat besar, karena malam ini menyaksikan turunnya Al-Qur'an Al-Karim, yang membimbing orang-orang yang berpegang dengannya ke jalan kemuliaan dan mengangkatnya ke derajat yang mulia dan abadi. Umat Islam yang mengikuti sunnah Rasulnya tidak memasang tanda-tanda tertentu dan tidak pula menancapkan anak-anak panah untuk memperingati malam ini, akan tetapi mereka berloma-lomba untuk bangun di malam harinya dengan penuh iman dan mengharap pahala dari Allah.
 
Inilah wahai saudaraku muslim, ayat-ayat Qur'aniyah dan hadits-hadits nabawiyah yang shahih menjelaskan tentang malam tersebut.
 
1.    Keutamaan Malam Lailatul Qadar

Cukuplah untuk mengetahui tingginya kedudukan Lailatul Qadar dengan mengetahui bahwasanya malam itu lebih baik dari seribu bulan, Allah berfirman.

"Artinya : Sesungguhnya Kami menurunkan Al-Qur'an pada malam Lailatul Qadar, tahukah engkau apakah malam Lailatul Qadar itu ? Malam Lailatul Qadar itu lebih baik dari seribu bulan, pada malam itu turunlah melaikat-malaikat dan Jibril dengan izin Allah Tuhan mereka (untuk membawa) segala usrusan, selamatlah malam itu hingga terbit fajar" [Al-Qadar : 1-5]

Dan pada malam itu dijelaskan segala urusan yang penuh hikmah.

"Artinya : Sesungguhnya  Kami menurunkannya pada suatu malam yang diberkahi dan sesungguhnya Kami-lah yang memberi peringatan. Pada malam itu dijelaskan segala urusan yang penuh hikmah, (yaitu) urusan yang besar dari sisi Kami. Sesungguhnya Kami adalah Maha mendengar lagi Maha Mengetahui" [Ad-Dukhan : 3-6]

2.    Waktunya

Diriwayatkan dari Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam bahwa malam tersebut terjadi pada tanggal malam 21,23,25,27,29 dan akhir malam bulan Ramadhan. [1]
 
Imam Syafi'i berkata : "Menurut pemahamanku. wallahu 'alam, Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam menjawab sesuai yang ditanyakan, ketika ditanyakan kepada beliau : "Apakah kami mencarinya di malam ini?", beliau menjawab : "Carilah di malam tersebut" [Sebagaimana dinukil Al-Baghawi dalam Syarhus Sunnah 6/386]
 
Pendapat yang paling kuat, terjadinya malam Lailatul Qadar itu pada malam terakhir bulan Ramadhan berdasarkan hadits Aisyah Radhiyallahu 'anha, dia berkata Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam beri'tikaf di sepuluh hari terkahir bulan Ramadhan dan beliau bersabda.

"Artinya : Carilah malam Lailatul Qadar di (malam ganjil) pada 10 hari terakhir bulan Ramadhan"  [Hadits Riwayat Bukhari 4/225 dan Muslim 1169]

Jika seseorang merasa lemah atau tidak mampu, janganlah sampai terluput dari tujuh hari terakhir, karena riwayat dari Ibnu Umar, (dia berkata) : Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda.

"Artinya : Carilah di sepuluh hari terakhir, jika tidak mampu maka jangan sampai terluput tujuh hari sisanya"  [Hadits Riwayat Bukhari 4/221 dan Muslim 1165]

Ini menafsirkan sabdanya.

"Artinya : Aku melihat mimpi kalian telah terjadi, barangsiapa yang mencarinya carilah pada tujuh hari terakhir" [Lihat Maraji' tadi]

Telah diketahui dalam sunnah, pemberitahuan ini ada karena perdebatan para sahabat. Dari Ubadah bin Shamit Radhiyallahu 'anhu, ia berkata : Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam ke luar pada malam Lailatul Qadar, ada dua orang sahabat berdebat, beliau bersabda.

"Artinya : Aku keluar untuk mengkhabarkan kepada kalian tentang malam Lailatul Qadar, tapi ada dua orang berdebat hingga tidak bisa lagi diketahui kapannya; mungkin ini lebih baik bagi kalian, carilah di malam 29. 27. 25 (dan dalam riwayat lain : tujuh, sembilan dan lima)" [Hadits Riwayat Bukhari 4/232]

Telah banyak hadits yang mengisyaratkan bahwa malam Lailatul Qadar itu pada sepuluh hari terakhir, yang lainnya menegaskan, di malam ganjil sepuluh hari terakhir. Hadits yang pertama sifatnya umum sedang hadits kedua adalah khusus, maka riwayat yang khusus lebih diutamakan dari pada yang umum, dan telah banyak hadits yang lebih menerangkan bahwa malam Lailatul Qadar itu ada pada tujuh hari terakhir bulan Ramadhan, tetapi ini dibatasi kalau tidak mampu dan lemah, tidak ada masalah, dengan ini cocoklah hadits-hadits tersebut tidak saling bertentangan, bahkan bersatu tidak terpisah.

Kesimpulannya

Jika seorang muslim mencari malam lailatul Qadar carilah pada malam ganjil sepuluh hari terakhir : 21, 23,25,27 dan 29. Kalau lemah dan tidak mampu mencari pada sepuluh hari terakhir, maka carilah pada malam ganjil tujuh hari terakhir yaitu 25,27 dan 29. Wallahu 'alam
 
3.    Bagaimana Mencari Malam Lailatul Qadar.?

Sesungguhnya malam yang diberkahi ini, barangsiapa yang diharamkan untuk mendapatkannya, maka sungguh telah diharamkan seluruh kebaikan (baginya). Dan tidaklah diharamkan kebaikan itu, melainkan (bagi) orang yang diharamkan (untuk mendapatkannya). Oleh karena itu dianjurkan bagi muslimin (agar) bersemangat dalam berbuat ketaatan kepada Allah untuk menghidupkan malam Lailatul Qadar dengan penuh keimanan dan mengharapkan pahala-Nya yang besar, jika (telah) berbuat demikian (maka) akan diampuni Allah dosa-dosanya yang telah lalu.
 
Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda.

"Artinya : Barang siapa berdiri (shalat) pada malam Lailatul Qadar dengan penuh keimanan dan mengharap pahala dari Allah, maka diampuni dosa-dosanya yang telah lalu"  [Hadits Riwayat Bukhari 4/217 dan Muslim 759]

Disunnahkan untuk memperbanyak do'a pada malam tersebut. Telah diriwayatkan dari Sayyidah Aisyah Radhiyallahu 'anha, (dia) berkata : "Aku bertanya, "Ya Rasulullah ! Apa pendapatmu jika aku tahu kapan malam Lailatul Qadar (terjadi), apa yang harus aku ucapkan ?" Beliau menjawab, "Ucapkanlah :

"Allahumma innaka 'afuwwun tuhibbul afwa fa'fu'annii"
"Ya Allah Engkau Maha Pengampun dan mencintai orang yang meminta ampunan, maka ampunilah aku"
[2]

Saudaraku -semoga Allah memberkahimu dan memberi taufiq kepadamu untuk mentaati-Nya- engkau telah mengetahui bagaimana keadaan malam Lailatul Qadar (dan keutamaannya) maka bangunlah (untuk menegakkan shalat) pada sepuluh malam terakhir, menghidupkannya dengan ibadah dan menjauhi wanita, perintahkan kepada isterimu dan keluargamu untuk itu, perbanyaklah perbuatan ketaatan.
 
Dari Aisyah Radhiyallahu 'anha.

"Artinya : Adalah Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam, apabila masuk pada sepuluh hari (terakhir bulan Ramadhan), beliau mengencangkan kainnya[3] menghidupkan malamnya dan membangunkan keluarganya" [Hadits Riwayat Bukhari 4/233 dan Muslim 1174]

Juga dari Aisyah, (dia berkata) :

"Artinya : Adalah Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersungguh-sungguh (beribadah apabila telah masuk) malam kesepuluh (terakhir) yang tidak pernah beliau lakukan pada malam-malam lainnya" [Hadits Riwayat Muslim 1174]

4.    Tanda-Tandanya

Ketahuilah hamba yang taat -mudah-mudahan Allah menguatkanmu degan ruh dari-Nya dan membantu dengan pertolongan-Nya- sesungguhnya Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam menggambarkan paginya malam Lailatul Qadar agar seorang muslim mengetahuinya.
 
Dari 'Ubay Radhiyallahu 'anhu, ia berkata : Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda.

"Artinya : Pagi hari malam Lailatul Qadar, matahari terbit tidak menyilaukan, seperti bejana hingga meninggi" [Hadits Riwayat Muslim 762]

Dari Abu Hurairah, ia berkata : Kami menyebutkan malam Lailatul Qadar di sisi Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam beliau bersabda.

"Artinya : Siapa di antara kalian yang ingat ketika terbit bulan seperti syiqi jafnah" [4]

Dan dari Ibnu Abbas Radhiyallahu 'anhuma, ia berkata : Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda.

"Artinya : (Malam) Lailatul Qadar adalah malam yang indah, cerah, tidak panas dan tidak juga dingin, (dan) keesokan harinya cahaya sinar mataharinya melemah kemerah-merahan" [Tahayalisi 349, Ibnu Khuzaimah 3/231, Bazzar 1/486, sanadnya Hasan]

Foote Note.

1. Pendapat-pendapat yang ada dalam masalah ini berbeda-neda, Imam Al-Iraqi telah mengarang satu risalah khusus diberi judul Syarh Shadr Bidzikri Lailatul Qadar, membawakan perkataan para ulama dalam masalah ini, lihatlah...
2. Hadits Riwayat Tirmidzi 3760, Ibnu Majah 3850 dari Aisyah, sanadnya Shahih. Lihat syarahnya Bughyatul Insan fi Wadhaifi Ramadhan hal. 55-57 karya Ibnu Rajab Al-Hambali.
3. Menjauhi wanita (yaitu istri-istrinya) karena ibadah, menyingisngkan badan untuk mencarinya

4. Muslim 1170. Perkataan : "Syiqi jafnah" syiq artinya setengah, jafnah artinya bejana. Al-Qadhi 'Iyadh berkata : "Dalam hadits ini ada isyarat bahwa malam Lailatul Qadar hanya terjadi di akhir bulan, karena bulan tidak akan seperti demikian ketika terbit kecuali di akhir-akhir bulan".
/>

5 komentar:

  1. kalau diijinkan, saya hendak bertanya tentang lailatul qadar...

    1. apakah semua orang yang sedang beribadah ketika para Malaikat turun, PASTI MENDAPAT LAILATUL QADAR...?

    Ataukah Lailatul Qadar berkunjung seperti tamu, jadi tidak semuanya dapat walaupun sdg beribadah...?

    2. Malaikat turun di negara mana...? Misal di Indonesia malam hari & ternyata terjadi lailatul qadar, apakah umat Islam di belahan bumi lain misalnya di Eropa yang sedang ibadah puasa (karena siang hari) PASTI MENDAPAT KEUTAMAAN LAILATUL QADAR, karena sedang beribadah ketika malaikat turun...?

    3. Bagaimana kalau para ulama sedunia membuat catatan kapan lailatul qadar terjadi di tahun-tahun sebelumnya... Misal pada tahun 1428H lailatul qadar terjadi pada malam 27, tahun 1427H pada malam 23 dan seterusnya...

    terima kasih saya haturkan...

    semoga Allah menyatukan & melembutkan hati semua umat Islam, amin...

    salam,
    achmad faisol
    http://achmadfaisol.blogspot.com

    BalasHapus
  2. Ok, insya Allah saya akan mencoba menjawab sesuai kemampuan saya.

    1.apakah semua orang yang sedang beribadah ketika para Malaikat turun, PASTI MENDAPAT LAILATUL QADAR...?

    Dalam hal ini dipastikan ibadah yang ditanyakan adalah ibadah dalam bulan Ramadhan dan pada 10 hari terakhir bulan Ramadhan karena terkait dengan “Lailatul Qadr”. Ngng… bergantung ya... bergantung niat ibadah dia, apakah dia beribadah karena Allah, karena mertuanya, karena calon istrinya atau karena siapa?. Kalo dia beribadah karena Allah, berusaha keras ingin mendapatkan Lailatul Qadr dan kebetulan aja saat itu adalah malam lailatul Qadr, insya Allah dia akan mendapatkan keutamaan malam itu. Karena setiap amal itu akan diganjar sesuai dengan apa yang dia niatkan dan setiap orang akan mendapatkan sesuai dengan apa yang dia usahakan, tidak terkecuali juga Lailatul Qadr.

    Dari Amirul Mu’minin Abu Hafs ‘Umar ibnu Al-Khathab radhiyalallahu ta’ala ’anhu berkata: “Saya mendengar Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: ‘Sesungguhnya setiap amalan tergantung niatnya, dan setiap orang akan mendapat balasan amal sesuai dengan niatnya. Barangsiapa yang berhijrah hanya kepada Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya itu menuju Allah dan Rasul-Nya. Barangsiapa hijrahnya karena dunia yang ia harapkan atau karena wanita yang ia nikahi, maka hijrahnya itu menuju yang ia niatkan’” (HR. Bukhari dan Muslim)

    2.Malaikat turun di negara mana...? Misal di Indonesia malam hari & ternyata terjadi lailatul qadar, apakah umat Islam di belahan bumi lain misalnya di Eropa yang sedang ibadah puasa (karena siang hari) PASTI MENDAPAT KEUTAMAAN LAILATUL QADAR, karena sedang beribadah ketika malaikat turun...?

    “Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Quran) pada malam kemuliaan. Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan Malaikat Jibril dengan izin Rabb-nya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) keselamatan hingga terbit fajar.” (QS. Al Qadr: 1-5)
    Dari surat itu bisa kita simpulkan bahwa terjadinya Lailatul Qadr itu pada malam hari. Hiks.. maaf ya kalo saya langsung tersenyum ketika membaca “Malaikat turun di negara mana...?” karena malaikat itu kan bukan manusia...dan dia gak akan bingung ko mana Eropa mana Indonesia dan tidak akan nyasar turun di mana. “Heyyyy temen-temen malaikat.. balik lagi yuuukkk.. kita salah turun lhooo… ternyata di Amerika masih siang.. padahal kita ditugasin ke Indonesia yang sekarang ini lagi malem..’” hehe.. maaf ya.. aku hanya menuliskan apa yang ada di fikiranku saat baca tulisan itu. Sori. Malaikat itu ummmm bisa dibilang seperti mesin yang tidak akan pernah mati karena aus atau kehabisan bahan bakar atau karena capek dan malaikat adalah makhluk Allah yang sudah ada tugasnya masing-masing dan akan menjalankan tugasnya itu tanpa henti sampai Allah memerintahkan untuk berhenti. Ngng.. aku jadi mikir, pernah gak ya.. ada kejadian malaikat ketuker saat ada pergantian malaikat siang dan malam? Lucu kali ya…. Hiks.. ada-ada aja mikir kayak gitu.

    Ok, balik lagi ke pertanyaan, apakah jika di belahan bumi sini terjadi Lailatul Qadr trus di belahan bumi sana (yang notabene sedang siang) maka yang beribadah di siang itu akan mendapatkan keutamaan Lailatul Qadr juga kah dikarenakan sedang turunnya malaikat?. Hmmmm Insya Allah karena kata Allah Lailatul Qadr itu terjadinya hanya pada malam hari, maka walaupun di belahan bumi ini sedang terjadi malam Lailatul Qadr yang secara waktu di sini malam dan di waktu mereka adalah siang, insya Allah yang akan mendapatkan keutamaan Lailatul Qard adalah hanya mereka yang sedang benar-benar berusaha meraih Lailatul Qadr di belahan bumi sini di mana terjadi Lailatul Qadr saja (malam), sedangkan untuk mereka (siang)… insya Allah mereka akan mendapatkan pahala sesuai amalan mereka tapi tidak mendapatkan keutamaan Lailatul Qadr. Allah a’lam.

    Kalo mengenai waktu…Allah a’lam yaa… apakah kalau di Illinois (Amerika) malam ini terjadi Lailatul Qadr, trus nanti bisa dipastikan di Jakarta Lailatul Qadr akan terjadi pada malam berikutnya atau malah malam kemarinnya (karena Illinois – Jakarta bedanya 12 jam). Allah a’lam.

    3. Bagaimana kalau para ulama sedunia membuat catatan kapan lailatul qadar terjadi di tahun-tahun sebelumnya... Misal pada tahun 1428H lailatul qadar terjadi pada malam 27, tahun 1427H pada malam 23 dan seterusnya...

    Jawaban otomatisku hanya satu kata “Wow!” eh salah ding, 2 kata “Wow keren!!” hehehe. Kenapa? Mmmmm.. karena malam Lailatul Qadr itu cuma Allah yang tau kapan terjadinya, jadi siapapun tidak akan pernah tau dan tidak akan pernah pula bisa memprediksi kapan terjadi Lailatul Qadr di tahun ini atau di tahun depan. Kalau ada orang (ulama) yang bisa memprediksi tentang tepat tanggal terjadinya Lailatul Qadr, seharusnyalah Rasulullah yang lebih dahulu mengetahui kepastiannya (ternyata Rasulullah pun hanya memberitahukan limit hari saja kok, bukan tepat terjadinya... ). Kalaupun ada ulama sekarang yang bisa mengetahui kapan Lailatul Qadr terjadi -misalnya dia/mereka meneliti dari tahun ke tahun tentang terjadinya Lailatul Qadr- maka berarti dia telah mendahului Allah dan Rasulullah. Berarti dia lebih tahu dari Allah dan RasulNya. Masya Allah. Di bawah ini ada beberapa dalil-dalil tentang Lailatul Qadr tapi tidak satu pun yang menyatakan kapan “tepat” terjadinya Lailatul Qadr. Yang ada hanya batasan terjadinya Lailatul Qadr (10 hari terakhir di bulan Ramadhan).

    “Sesungguhnya Kami menurunkannya pada suatu malam yang diberkahi dan sesungguhnya Kami-lah yang memberi peringatan. Pada malam itu dijelaskan segala urusan yang penuh hikmah, (yaitu) urusan yang besar dari sisi kami. sesungguhnya Kami adalah yang mengutus rasul-rasul, sebagai rahmat dari Rabbmu. Sesungguhnya Dialah yang Maha mendengar lagi Maha mengetahui, Rabb yang memelihara langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya, jika kamu adalah orang yang meyakini. Tidak ada Rabb (yang berhak disembah) melainkan Dia, yang menghidupkan dan yang mematikan (Dialah) Rabb-mu dan Rabb bapak-bapakmu yang terdahulu.” (QS. Ad Dukhaan: 3-8)

    “Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Quran) pada malam kemuliaan. Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan Malaikat Jibril dengan izin Rabb-nya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) keselamatan hingga terbit fajar.” (QS. Al Qadr: 1-5)

    "(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang didalamnya diturunkan (permulaan) Al-Qur'an" [Al-Baqarah : 185]

    Rasulullah pernah beri'tikaf pada sepuluh malam pertama bulan Ramadhan untuk mencari Lailatul Qadar, lalu beri'tikaf pada sepuluh malam pertengahan, hingga beliau Shallallahu 'alaihi wa sallam melihat Lailatul Qadar ini pada sepuluh malam terkahir pada bulan Ramadhan (H.R Bukhari dalam "Fadhlu Lailatul Qadri" Bab Mencari Lailatul Qadar (2016). Dan Muslim dalam "Shiyam" Bab Keutamaan Lailatul Qadar).

    "Carilah Lailatul Qadar pada hari ganjil di sepuluh malam terakhir dari Ramadhan" [Hadits Riwayat Bukhari Dalam "Shalat Tarawih" Bab Mencari Lailatul Qadar Pada Malam Ganjil Dari Sepuluh Malam Terakhir (1913). Dan Muslim Dalam "Shiyam" Bab Keutamaan Lailatul Qadar (1169)]

    "Barangsiapa bangun shalat pada malam Lailatul Qadar karena iman dan keikhlasan maka dosanya yang telah lalu diampuni" [H.R Bukhari "Kitab Iman" Bab Sunnah Shalat Bulan Ramadhan Termasuk Dari Iman (37). Dan Muslim "Shalat Musafirin" Bab Hasungan Untuk Shalat Bulan Ramadhan (173)]

    Aku berkata kepada Rasulullah, “Wahai Rasulullah, apabila aku mengetahui waktu malam Al Qadr, apakah yang mesti aku ucapkan pada saat itu?” Beliau menjawab, “Katakanlah, Allahumma innaka ‘afuwwun, tuhibbul ‘afwa, fa’fu’anni (Yaa Allah sesungguhnya engkau Maha pemberi ampunan, suka memberi pengampunan, maka ampunilah diriku ini).” (HR. Tirmidzi nomor 3513, Ibnu Majah nomor 3850 dan dishahihkan oleh Al Albani rahimahullah dalam Shahih Ibnu Majah nomor 3105)

    Mengutip perkataan Ibnu Hajar, ketika beliau menyebutkan dalam Fathul Bari 4/266, bahwa hikmah disembunyikannya lailatul qadar,ialah agar timbul kesungguh-sungguhan dalam mencarinya. Berbeda jika malam qadar tersebut ditentukan, maka kesungguhan-sungguhan hanya sebatas pada malam tertentu itu.

    Juga Ath Thabari lalu mengatakan, "Dalam hal dirahasiakannya lailatul qadar, terdapat bukti kebohongan orang yang beranggapan, bahwa pada malam itu akan ada hal-hal yang dapat terlihat mata, apa yang tidak dapat terlihat pada seluruh malam yang lain.

    So, kesimpulannya, Lailatul Qadr itu dicari di 10 malam terakhir di bulan Ramadhan dan tidak ada yang bisa mengetahui kapan " tepatnya" akan terjadi Lailatul Qadr meski dengan hasil penelitian sekalipun. Hikmah dari pencarian ini adalah kita harus benar-benar bersungguh-sungguh untuk beribadah kepada Allah, tidak pilih-pilih hari. "Ah.... besok malem aja deh menghidupkan malamnya... kan kata ulama untuk tahun ini Lailatul Qadr baru akan terjadi di malem ke 21...." wuuuiihhh enak banget ya kalo kayak gitu.... Hiks.
    Eh, cuma ini lho ya yang bisa aku jawab. Kalo ada kekeliruan mohon diluruskan. Makasih sebelumnya ya.... Allah a’lam.

    BalasHapus
  3. saudariku Aisyah yg baik,

    terima kasih atas uraian jawaban sampean... hanya saja :
    Pertanyaan ke-3 saya BUKAN TENTANG LAILATUL QADAR YANG AKAN TERJADI, TAPI YANG SUDAH TERJADI...

    Hal ini sebagai catatan/referensi saja bagi segenap umat Islam...

    begitu dulu, saudariku... semoga Allah menyatukan & melembutkan hati semua umat Islam, amin...

    BalasHapus
  4. Maaf Saudaraku Aisyah....
    Ilmu yang saya miliki mungkin ga sebaik kamu..
    Maaf....sekali.

    Saya masih harus banyak belajar sebelum mamburu Keutamaan Malam Lailatul Qadar....maaf.

    BalasHapus
  5. :-/ Afwan, apakah... Anonim ini pak Faisol? Kalau ya, saya juga minta maaf Pak, belum menjawab ulang pertanyaan Bapak karena saya fikir sudah include di jawaban saya yang pertama.

    Ok, saya coba ulang pertanyaan Bapak lagi ya...:
    "Pertanyaan ke-3 saya BUKAN TENTANG LAILATUL QADAR YANG AKAN TERJADI, TAPI YANG SUDAH TERJADI...
    Hal ini sebagai catatan/referensi saja bagi segenap umat Islam... "

    Kalau saya tidak salah mengartikan kalimat Bapak di atas, Bapak memperkirakan Lailatul Qadr yang sudah terjadi yang mungkin bisa menjadikan kita "senang" karena kita telah mendapatkan Lailatul Qadr dan usaha kita tidak sia-sia telah meraihnya. Itu yang saya tangkap dari kalimat Bapak di atas.

    Pak, kalau misalnya hal itu (bisa diketahuinya malam Lailatul Qadr yang telah terjadi) dan bisa dijadikannya referensi atau catatan kaum muslimin, saya jadi bertanya. Apa ya manfaatnya? apakah untuk menghitung-hitung pahala? atau buat prediksi Lailatul Qadr untuk tahun-tahun berikutnya? twing wing wing.. manusia memang aneh. Padahal dalam mengamalkan sesuatu kan mesti ihlas ya? ga boleh ngitung-ngitung. Allah aja gak itung2an ama kita kok. ;)) Hiks.

    Sekali lagi, baik itu "telah" atau pun "akan" terjadi, tetaplah Lailatul Qadr itu hanyalah Allah yang maha tau kapan telah terjadi serta kapan pula akan terjadi dan kita tidak bisa mematematikakannya ataupun memprediksikannya berdasarkan kejadian alam tahun-tahun sebelumnya... insya Allah manusia tidak akan pernah bisa melakukannya. Andai manusia bisa melakukan itu, hal itu hanya akan mematikan semangat kaum muslimin untuk mencari Lailatul Qadr dan secara langsung menentang hadis Rasulullah yang mengatakan "Carilah Lailatul Qadar pada hari ganjil di sepuluh malam terakhir dari Ramadhan" Kita disuruh nyari kan? naaahhh kalo udah tau... ngapain mesti dicari? musing-musingin sendiri, iya gak Pak? hehe.

    Ok, kayaknya itu cukup deh. Sori ya Pak.. saya baru bales lagi. (Hiks.. jadi malu nih :D ).
    Oya, terakhir. Saya juga masih belajar kok Pak... so, kita sama kan? :) .

    BalasHapus

Terima kasih atas komentar Anda di blog ini. :)

-- Admin Dourbest2day.blogspot.com --